Monday, 13 August 2012

PENGASIH UNTUK HOMOSEKS DAN LESBI?

MACAM-MACAM PRODUK MERAPU SUDAH WUJUD di bumi nusantara ini. Semuanya kerana orang sekarang sudah ramai yang bingung dan linglung.
Kalau sesiapa rajin baca akhbar tabloid kita, ada banyak kisah masyarakat yang pelik bin ajaib.
Salah satu yang nak disentuh dalam paparan ini adalah perihal betapa teruknya pemikiran para dukun pengasih yang ada kerana mereka sanggup menjatuhkan imej diri mereka semata-mata membuat ramuan produk yang membuatkan anda kehairanan.
Apa dia?
Ia adalah ilmu pengasih yang khusus untuk kaum lelaki bagi ditujukan kepada kaum lelaki. Lelaki nak pikat lelaki kena guna minyak pengasih juga selain kereta mewah jenis sport, berpakaian kemas, sentiasa melaram, dan jangan lupa sentiasa jenguk dewan muzik kaum sejenis yang mulai merebak di tengah kota kita.
Begitu juga bagi kalangan kaum lesbinya, mereka juga ada semacam kelab pertemuan setiap hari, tak kira malam atau siang, mereka boleh adalah pertemuan sosial guna merapatkan lagi hubungan yang sudah sedia intim.
Jika tidak cukup intim perlu dicarikan "gam" yang lebih kuat, iaitu dengan berjumpa dukun pengasih. Sudah tentu pak dukun yang sediakan minyak pengasih yang jempolan.
Kalau dukun tanya pengasih untuk siapa? Siapa nama gadis idaman kamu itu? Ada fotonya? Maka anda yang tergolong homoseks akan terpinga-pinga.
"Bukan gadis idaman saya bang!"
"Habis siapa gerangannya idaman kamu itu, artis, pak menteri, setiausaha kehormat?" soalan itu bertimpa-timpa.
"Malulah bang!"
"Kenapa malu? Di sini tak boleh malu-malu!"
"Okaylah...kalau gitu," kata lelaki tampan itu sambil membetulkan duduknya di depan pak dukun. "Nama idaman saya itu Herman..."
"Herman? Lelaki atau perempuan?"
"Lelaki bang! Dia anak orang kaya...saya suka kepada dia, jadi saya nak pengasih kalau ada!"
Maka pak dukun tidak akan berkata tidak.
Dia pasti berkata: "Boleh!"
Begitulah yang terjadi, bukan sahaja lelaki yang nak pikat Herman itu sahaja, malah ada budak perempuan yang datang jumpa pak dukun nak dapatkan minyak pengasih untuk kawannya yang perempuan juga. Perempuan pikat perempuan dan lelaki pikat lelaki. Inilah penyakit zaman moden.
Disebabkan masyarakat sudah sakit, pak dukun pun ambil kesempatan, jadi sakit juga.
Ramai pak dukun sediakan khidmat mencipta "gam gajah" terbaik untuk pengasih kalangan homoseks dan lesbi.
Moto pak dukun pun bukan main hebat. Dia kata:

CINTA DITOLAK, DUKUN BERTINDAK!

Ini lebih dahsyat daripada moto yang ada.
Pak dukun sedia bertindak kepada sesiapa yang cintanya ditolak. Kalau cinta itu ditolak dengan kereta kebal pun pasti pak dukun dapat kalahkan. Atau kalau ada jentolak yang jenis besar pun, pak dukun boleh tahan hingga enjinnya mati. Begitulah hebatnya kata-kata dukun.
Dukun ini menyediakan sejenis pengasih yang digelar gembelak asmara! Orang keturunan Jawa faham apa maksudnya. Tak payah terjemahlah. Nanti jadi sebutan pula di sana-sini.
Jadi, ilmu yang namanya mengarut ini konon dapat melekatkan rasa ingin memikat bagi kalangan teruna yang mahu memikat teruna tampan, atau teruna mahu memikat datuk yang gendut, atau cik adik yang manis mahu memikat kakak yang berduit. Orang kata zaman ini zaman serba gila.
Hanya yang rasa gila sakan sahaja sanggup bersila depan pak dukun.
"Pak dukun, saya mahu pengasih!" kata seorang pengkid dengan terus terang.
"Siapa orang yang kamu idamkan itu lelaki tampan tentunya?" pak dukun menebak.
"Eh...bukan pak dukun, saya punya cinta seorang gadis masih sekolah menengah lagi! Anak orang kaya tinggal di kondo mewah!"
"Ada fotonya?"
"Ada!" dan gadis pengkid itu menyerahkan kepada pak dukun. Pak Dukun merenung foto gadis yang masih sekolah itu. Wah, bukan main posing budak sekolah ini. Siap pakai baju renang semi bogel. Pak dukun telan air liur. Dia juga tertarik.
"Kali ini," kata pak dukun kepada gadis pengkid itu. "Kali ini budak sekolah itu tidak enak makan, tidak dapat tidur, sentiasa teringat-ingat pada kamu, dia akan cari kamu sekalipun pukul 3.00 pagi!"
"Begitu dahsyat pak dukun?"
"Ya, inilah yang dinamakan gembelak asmara!"

BEGITUlah adegan dalam bentuk fiksyen yang sengaja didramakan bagi membuktikan bahawa sekarang keadaan masyarakat sudah parah. Semua ini salah siapa ya? Bukan salah ibu mengandung. Akan tetapi bukan tidak ada orang yang bercakap secara ilmu. Apabila seseorang itu sudah terbiasa memakan harta yang batil, maksudnya yang haram, maka hasilnya adalah generasi --anak-anak-- yang cenderung kepada maksiat. Rosaknya umat yang kemudian ada kaitan dengan kemaksiatan yang dilakukan oleh orang tua masing-masing. Justeru muhasabah dirilah.
Penyakit homo dan lesbi ini sudah menular di nusantara dan memasuki dewan muzik dan nyanyian di kota kita. Apabila umat masih menganggap muzik dan nyanyian itu baik untuk umat, maka ia akan menjangkit kepada bab khamar, bab pergaulan bebas, dan sudahnya --zina, wujudlah kaum homo dan lesbi. Tidak setakat hidup bergelumang dengan dosa naluri dalaman tadi, malah ditambah dengan mengunjungi pak dukun bagi mendapatkan "gam gajah" pengasih untuk melengketkan lagi pasangan yang sejenis. Astaghfirullah! []

No comments:

Post a Comment

Post a Comment